Assalamu alaikum. Selamat datang di blog pribadi saya. Silakan ambil apa yang menurut anda baik dan abaikan apa yang menurut anda salah. Sebuah kebahagiaan bagi saya bila anda bersedia menulis komentar, respon, kritik dan masukan untuk perbaikan yang lebih baik. Terima kasih.

Hikmah

Monday, September 8, 2008

Anak Gemuk, Awas Penyakit Liver!



 KEGEMUKAN atau obesitas adalah problem kesehatan yang sedang ngetren di negara-negara maju. Bahkan problem kegemukan sekarang ini bukan hanya melanda kaum dewasa, tetapi juga anak-anak dan remaja usia belasan tahun.
Yang mencemaskan, sejumlah laporan penelitian dan kasus terbaru mengindikasikan bahwa problem obesitas pada anak-anak makin nyata terutama di negara-negara maju. Laporan dan hasil wawancara Associated Press, Senin (8/9) misalnya mengindikasikan, anak-anak pengidap obesitas cenderung rentan mengalami kerusakan pada organ hati (liver) akibat tumpukan lemak pada tubuhnya.

Akibat kerusakan tersebut, beberapa di antarnya membutuhkan transplantasi liver untuk menyambung hidup. Dan yang mencengangkan, banyak di antara mereka kemungkinan harus menjalani transplantasi organ hati saat memasuki usia 30 hingga 40-an. Fenomena ini, kata para ahli, menuntut dokter anak untuk lebih mewaspadai ekses dari obesitas.

Penelitian mencatat, kasus penyakit liver yang dapat menyebabkan sirosis, gagal liver atau kanker hati, kini mulai banyak ditemukan pada anak-anak di negara-negara maju seperti AS, Eropa, Australia dan bahkan di beberapa negara berkembang. American Liver Foundation dan data riset lainnya mencatat sekitar 2 hingga 5 persen anak di Amerika Serikat di atas usia 5 tahun hampir semuanya mengalami obesitas. Mereka mengidap kondisi yang disebut penyakit liver kegemukan non-alkoholik (nonalcoholic fatty liver disease/NAFLD).

"Itu adalah kondisi yang seringkali menyebabkan penyakit liver," kata Dr. Ronald Sokol, direktur kebijakan publik American Liver Foundation dan ahli penyakit hati dari Children's Hospital dan Universitas Colorado Denver.

Para ahli memerkirakan sekitar 10 persen anak-anak dan 50 persen anak obes mengalami mengidap NAFLD. Namun, hanya sedikit saja dari mereka yang terdeteksi melalui tes darah sederhana di laboratorium, karena hanya dengan tindakan biopsi para dokter dapat memastikan diagnosis penyakit ini.

Merusak liver
Ketika lemak mulai menumpuk dalam tubuh, liver bisa mengalami peradangan dan terluka seiring dengan waktu. Ini bisa menimbulkan sirosis, atau kondisi serius yang dalam beberapa tahun terakhir paling banyak disebabkan hepatitis atau kebiasaan meminum terlalu banyak alkohol.

Kegagalan liver atau kanker hati juga bisa muncul setelahnya, tetapi bila sirosis belum terjadi, penyakit NAFLD dapat diatasi melalui penurunan berat badan. NAFLD adalah kondisi yang banyak ditemukan pada anak-anak obes dengan perut buncit disertai gejala peringatan tertentu seperti diabetes, kolesterol atau penyakit jantung. Namun begitu, NAFLD juga dapat muncul pada beberapa anak dengan berat badan normal.

Faktor genetika, diet dan kebiasaan olahraga juga memberi peran penting bagi tercetusnya kondisi ini. Prevalensi NAFLD tercatat lebih tinggi di kalangan anak laki-laki ketimbang perempuan. Kaum hispanik juga tercatat paling tinggi prevalensinya, dan relatif jarang di kalangan Afro-Amerika.

Para ahli menilai obesitas adalah masalah sangat serius yang harus segera diatasi. Dengan penyakit liver kegemukan yang semakin banyak ditemukan di kalangan dewasa, mereka diperkirakan problem obesitas akan menjadi penyebab utama transplantasi liver pada 2020 mendatang.

"Ada pasien yang pada usia 30 atau awal 40-an membutukan transplantasi liver akibat mengidap penyakit NAFLD sejak anak," ungkap Dr. Jose Derdoy, kepala transplantasi liver Cardinal Glennon Children's Medical Center di St. Louis memrediksi fenomena penyakit liver akibat obesitas.

Ia sendiri pernah menangani transplantasi liver seorang anak oberitas berusia 15 tahun asal Texas yang telah divonis mengalami sirosis. Derdoy juga pernah menangani banyak anak lainya yang mengidap problem sama.

sumber: kompas.com

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...